Menteri KKP Targetkan Indonesia Produsen Udang Vaname Terbesar

Diposting pada

Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Sakti Wahyu Trenggono optimistis Indonesia akan menjadi produsen perikanan terbesar di dunia, khususnya udang. Hal ini dapat terwujud jika program kerja yang tepat terlaksana dengan baik.

Trenggono menargetkan, Indonesia menjadi produsen udang vaname terbesar di dunia dengan jumlah produksi 16 juta ton per tahun. Pihaknya berencana membuka tambak udang seluas 200 ribu hektare hingga 2024 untuk mendukung hal ini.

“Kalau kita berhasil membangun 200 ribu hektare tambak udang dengan dua siklus panen 80 ton per hektare per tahun, dalam satu tahun, analisa ekonominya bisa menghasilkan hampir Rp1.200 triliun,” kata Trenggono dalam keterangannya, Kamis (14/1/2021).

Saat ini, Indonesia termasuk lima besar produsen udang di dunia dengan besaran produksi di bawah 1 juta ton per tahun. Sementara, posisi teratas dipegang China disusul Ekuador, Vietnam, dan India.

Implikasi dari pembangunan tambak udang 200 hektare ini, kata Trenggono, tidak hanya menjadikan Indonesia sebagai produsen udang nomor 1 di dunia, tapi juga mampu membangun sistem pertahanan yang kokoh untuk melindungi kekayaan maritim Indonesia. “Seandainya ini terealisasi, bayangkan berapa kekuatan pertahanan yang bisa kita bangun. Enggak susah bila kita ingin menguatkan alutsista kita,” katanya.

Trenggono mengatakan, ikut serta membangun sistem pertahanan yang kokoh khususnya di sektor maritim sangat penting sebab sebagian besar wilayah Indonesia adalah lautan. Dampaknya tidak hanya untuk kedaulatan, tapi juga menjaga kekayaan laut dari praktik illegal-fishing oleh kapal asing maupun destructive fishing.

“Satu tahun 2 bulan saya sebagai Wamenhan membantu Pak Prabowo (Menteri Pertahanan), saya belajar banyak bahwa pertahanan negara itu sesuatu yang sangat penting,” tuturnya.

Selain tambak, lanjut Trenggono, KKP juga akan membangun kampung-kampung perikanan budi daya di beberapa wilayah Indonesia untuk meningkatkan ekonomi masyarakat. Seperti Kampung Lele, Kampung Patin, Kampung Udang, hingga Kampung Kakap. KKP akan bekerja sama dengan pemerintah daerah dalam merealisasikan pembangunan tersebut.

“Ke depan kita mesti desain di satu wilayah dengan pemda, di situ proses hulu sampai hilir. Tinggal kita atur pembiayaannya dari swasta atau negara yang hadir,” katanya/wartaekonomi

(Visited 29 times, 1 visits today)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *